Posted in Critical

Aku Seorang Anggota Dewan

[cerita ini hanya fiksi semata, tapi benar tidaknya silahkan diri anda yang menilai]

Selama ini telah kulalui banyak aral dan rintangan untuk mendapatkan kursi empuk ini. dari uang istriku yang rencananya buwat naik haji dan jatah kuliah anakku yang paling kecil yang mo kuliah di fakultas ilmu syariah aku ambil. Aku pikir, buwat apa naik haji mbayar pesawat dan akomodasi hanya buat panas2an menyiksa diri di Tanah suci. Belum lagi kemungkinan berdesak-desakan, diinjek-injek ampe mati disana. Mending umroh ajah, lebih mudah ibadahnya dan sama “kesannya”. Eh tapi dia kan make yang ONH PLUS. Jadi agak nyaman. Anakku juga, buat apa belajar ilmu yang ga bisa buwat nyari uang. bodohnya kayaknya ketularan temen ROIS di SMA nya kemaren. Payah. Dah mule pake jilbab terus mo mandiri pula. Ilmu syariah kan nggak bakal dipake, yang ada mah hukum alam. Yang kuat yang bakal menang, yang kaya yang bakal jaya, yang miskin MATI AJAA…!!

Setelah beberapa saat jadi anggota dewan, ternyata nggak seasik yang di bilang orang. Ternyata, enak bangets.. liat jadwalku. Jam 8 pagi bangun dirumah sendiri (rumah dinas di sewakan, mayan buwat penghasilan tambahan ma setor ma partai), mandi sepuasnya(airnya kan fasilitas negara, nggak ada tagihan)kalo sempat sarapan (udah dibikinin), liat koran bentar (4 judul koran, and its free), leyeh-leyeh sambil ngeteh, kalo masih ngantuk ya ngopi dikit ditambah ngerjain tanda tangan surat-surat kongkalikong tentang penyewaan lahan hutan untuk dipake industri. Jam 10, kalo udah siap, berangkat.. biasa lah ditemeni sopir, ehm… milih mobil yang mana ya.. ehm.. BMW? Kemaren udah.. Mercy? Dah bosen ah.. ehm CRV? Kayaknya bagus.. tapi kok aku jarang make yang JAGUAR ya.. pake ah. Nggak enak ma temen yang kemaren abis ngasih ini sebagai hadiah pertunanganan anakku yang pertama. Ntar ditanyain lagi.

Continue reading “Aku Seorang Anggota Dewan”