Posted in Critical

PNS dan “keistimewaannya”

Sempat terheran-heran kemaren setelah melihat tayangan di TV. Puluhan bahkan ratusan orang berkumpul dan berupaya meneriakan keinginan untuk diangkat menjadi PNS. Demo semacam ini tidak berhenti begitu saja, terkadang malah sampai 2-3 hari berturut-turut dengan tegar mereka mencoba untuk didengarkan. Tidak jarang para pendemo berasal dari luar kota bahkan berasal dari daerah. Bukankah PNS itu penghasilannya kecil? Bukannya PNS itu menderita?

 

 

Aku : “eh, kowe ketompo pora CPNSan wingi?”o

Uwong : “Ora”

Aku :”lah kok iso?, bukane ujianne gampang?”

Uwong : “gampang piye!! Wong ana tes TOEFL juga kok”

Aku :”yo po?”

Uwong : “he eh, minim 450! Asem!”

Aku :”lah score-mu wingi kan 460?”

Uwong : “iyo, tapi Score RUPIAH kurang!!!”

Aku :”…”

Uwong : “Njaluke 40an Juta, aku ra nduwe je, kerjo wae urung.”

Aku :”terus?”

Uwong : “yo ra ketompo!”

 

 

 

Hehehe.. itulah sekilas, salah satu kisah perjuangan untuk menjadi PNS. Katanya jaman reformasi tapi masih tetep aja kayak gitu. Sudah putus asakah mereka terhadap rahmat Allah, sehingga mengorbankan diri “mencuri” rezeki sendiri. Mengotori diri dengan bara api neraka ke dalam perut mereka. Apakah nggak nyadar, kalo sekali sudah masuk lewat jalur yang salah maka haramlah sudah sumber pendapatan mereka itu, berikut anak-anak dan keturunannya yang diberi nafkah dari itu. Naudzubillah..

 

 

 

 

 

Apa itu PNS?

 

PNS adalah Pegawai Negeri Sipil. Menurut deskripsi saya, seseorang warga negara biasa yang direkrut oleh pemerintah untuk menjalankan segala macam urusan yang berhubungan dengan pelayanan masyarakat. Oke, kenapa ada orang yang bersedia mati-matian untuk menjadi pelayan?

 

 

 

 

Keistimewaan PNS

 

Apa sih istimewa jadi PNS selain seragam yang necis dan bagus itu? Oke, mungkin kalo niatnya adalah berbakti kepada negara dan melayani sesama sungguh mulia dihadapan Allah. Tapi pada kenyataannya adalah, tidak sedikit yang ingin jadi PNS untuk mendapatkan fasilitas dari pemerintah. Asuransi kesehatan, Jatah beras, tunjangan bulanan, pensiun, dan lain-lain merupakan fasilitas yang diberikan kepada mereka. Tapi apakah itu saja? PNS memiliki “kekebalan” yang tidak dimiliki pekerja lain. Kalo di ember-ember tertera “anti pecah”, sedang PNS tertera (secara implisit) “anti-pecat”.

Continue reading “PNS dan “keistimewaannya””

Posted in Critical, Journal

D.U.I

Para pemirsa di katabenda, saya mau crita… gini.

Nggak terasa hampir satu tahun telah berlalu sejak aku deket sama mantan teman smaku. Banyak sekali hal yang telah kita obrolkan, dari hal sepele sampe hal prinsipil, dari enaknya jadi PNS sampe “kenapasih nganggur jadi masalah?”, dari deskripsi bagaimanakah makanan enak bagi kita itu apa, sampe betapa rokok itu adalah kebodohan masal (yang ini aku setuju – setelah beberapa tahun jadi salah satu dari orang bodoh).
Uah, Banyak cocoknya, dan ga sedikit juga kontranya..

Diantara kecocokan (selain masalah rokok itu) kita adalah, tentang acara oprah itu bagus, Continue reading “D.U.I”