Posted in Kuliah, Remembral, Technical

Lima Cara Berpikir yang Harus Dihindari dari Seorang Pemimpin IT

bad-leadership-causes-failed-itDalam artikel kali ini di berikan lima hal cara berpikir yang harus dihindari oleh para Pemimpin di bidang IT. Pandangan-pandangan dan cara berpikir di bawah ini kadang kala, secara sadar maupun tidak menghambat bahkan menurunkan kualitas pekerjaan dari seorang pemimpin dari sebuah perusahaan.

Penulis melihat, departemen IT sebuah organisasi bisa sangat sukses, dengan syarat memiliki pimpinan yang tidak berpikiran atau berasumsi yang salah kaprah. Pemikiran yang salah kaprah tersebut disinyalir bisa menyebabkan mundurnya organisasi dan juga karir pemimpin itu sendiri.

Lima pemikiran yang menurut penulis harus hindari adalah sebagai berikut.

1. Bisnis harusnya bisa mengidentifikasi kebutuhan akan teknologinya.

Coba pikir baik-baik : mana yang lebih bernilai di mata Anda, seseorang yang mampu mengencangkan sekerup atau seseorang yang tahu  sekerup mana yang harus di kencangkan? Seseorang yang tahu apa yang harus dilakukan adalah lebih bernilai dari pada orang yang hanya mampu melaksanakan perintah.

Jika pemikiran yang Anda anut adalah bisnis harus mampu mengidentifikasi kebutuhan teknologinya maka Anda salah. Yang benar adalah bisnis harus mampu mengidentifikasi masalah-masalah bisnis, peluang dan prioritas untuk kemudian anda dan team harus mampu menyimpulkan suatu cara untuk mengelola solusi bisnis dari perpektif teknologi. Kami tekankan, Anda dan Departemen IT anda lebih mengetahui teknologi yang lebih tepat untuk organisasi Anda dari pada CFO atau para manajer marketing.

Jika anda dan departemen IT yang anda pimpin hanyalah bertugas untuk implementasi dan mengelola teknologi yang dipilihkan oleh bisnis (organisasi) untuk Anda, maka Anda adalah orang yang mengencangkan sekerup, dan pada gilirannya departemen IT akan dihilangkan dari perusahaan dan lebih buruk lagi, perusahaan akan menggunakan jasa outsource untuk menggantikan IT Departemen. Dan inilah yang telah terjadi pada pemda-pemda di Indonesia.

2. Kita adalah organisasi yang super-sibuk.

Sampai saat ini, penulis belum menemukan organisasi yang mana tidak meng-klaim dirinya super sibuk. Penulis juga sudah kehilangan makna dari kata “super-sibuk” itu sendiri. Dengan berpikir bahwa kita adalah organisasi yang super-sibuk, maka kita, akan secara tidak sadar meyakini bahwa memang begitulah keadaannya, kemudian kapasitas diri kita akan berkurang.

Saat kita berpikir bahwa kita tidak memiliki waktu, maka kita akan secara ceroboh mengorbankan kualitas dari keputusan yang kita ambil demi cepat terselesaikannya suatu masalah, padahal kenyataannya kita memiliki banyak waktu dan tenaga untuk merencanakan dan melaksanakan. Hasilnya perusahaan akan memiliki rata-rata kegagalan proyek yang tinggi dikarenakan terlalu fokus untuk melayani permasalahan yang ada didepan mata dan bukan pada pokok permasalahan yang lebih penting.

Anda tidak akan pernah terlalu sibuk untuk hal-hal yang penting, bila Anda mengatur prioritas dengan baik.

Continue reading “Lima Cara Berpikir yang Harus Dihindari dari Seorang Pemimpin IT”

Posted in Kuliah

8 Strategi Perusahaan di 2008 dalam Pencarian Tenaga Kerja

Ditulis oleh : Thomas Hoffman
Judul asli : 8 New Weapons to Fight the Talent Wars in ’08

December 28, 2007 (Computerworld)
— Banyak tantangan baru yang akan kita hadapi di 2008, dan hal itu menuntut senjata baru dan tentu saja berbeda dari era dot-com. “Kita melihat adanya perang bakat sekarang, dan hal itu telah berjalan selama 3 tahun belakangan ini”, kata Dan Reynolds, CEO dari The Brokers Group LLC, lulusan Princeton, -sebuah firma perekrut staff IT berbasis di N.J.

Tuntutan akan adanya bakat IT dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk didalamnya investasi untuk proyek baru, penurunan dari lulusan IT yang berasal dari kampus A.S secara drastis dan pensiunan dari generasi awal pekerja IT, tambahnya. Apapun sebabnya, para ahli mencatat bahwa CIO-CIO cerdas, para perekrut, pencari tenaga kerja dan manager HRD sedang mencari dan mencoba senjata baru untuk menghadapi bakat IT. Dibawah terdapat delapan senjata tersebut, yang dirasa mampu untuk menghadapi atau minimal bertahan di tahun depan.

1. Social Networks. Meski banyak kita jumpai para pencari tenaga kerja, atau manager HRD terus menggunakan situs kerja seperti Monster.com dan Yahoo HotJobs untuk mengiklankan posisi yang tersedia, penggunaan situs jaringan sosial seperti LinkedIn menyediakan para penyedia kerja akan “kumpulan pelamar yang berqualitas lebih baik”, kata William Gomes, Direktur HR di Intermedia Inc., perusahaan provider servis e-mail berbasis di New York.

istockpoto

Dengan menggunakan jaringan sosial untuk identifikasi pekerja yang potensial, Intermedia “mendapatkan ratio yang lebih baik dari pelamar yang qualified” dari pada yang didapat dari surat lamaran yang mungkin di terima dari situs kerja yang kondisinya diluar ketentuan, sambungnya lagi.

2. Wikis, Blogs and Forums. Perusahaan-perusahaan sekarang ini sedang beralih ke jalur komunikasi online dalam usaha mencari pekerja IT potensial dan mengembangkan diskusi dengan prospek perekrutan-perekrutan baru. Alat-alat ini juga menolong untuk “meng-harmonisasi-kan” nilai antara penyedia kerja dengan calon-pekerja, kata JP Rangaswami, seorang Managing Direktur BT Group PLC di kota London. BT Group sendiri memiliki setidaknya 70 orang bloggers, termasuk Rangaswami, yang menyatakan bahwa perusahaan telah menemukan bahwa, dengan blogs, pekerja IT di luar sana mendengar akan bagaimana perusahaan ini dan mengetahui apa yang dilakukan oleh perusahaan ini, lanjutnya lagi.

3. Trying Before Buying. Daripada memposting iklan kerja di koran-koran atau lewat situs layanan kerja, para penyedia kerja secara bertahap sedang beralih ke teknik perekrutan yang lain, seperti perjanjian right-to-hire. Di sini, sebuah perusahaan menyewa sebuah firma profesional untuk melakukan perekrutan. Perusahaan penyedia kerja “mencoba” calon-calon pekerja dalam jangka waktu beberapa bulan dengan opsi perusahaan tersebut bisa menawarkan full-time kontrak ke calon-calon bila qualified. “Saya telah melakukan cara ini beberapa waktu untuk posisi programmer/analysts”, kata Joe Trentacosta, CIO Southern Maryland Electric Cooperative di Hughesville, Md. Umpan jaminan kesehatan dan keuntungan-keuntungan lain sebagai pekerja tetap “memainkan peran kunci” dalam menaikan daya saing, lanjutnya.

4. Global Thinking. “Siapa yang mempercayai pencarian akan bakat IT hanya terbatas di A.S adalah sangat salah”, kata Bob Worrall, CIO Sun Microsystems Inc. Perusahaan cerdas akan berfikir lewat batas batas-batas negara. Sebagai contoh, setengah dari 170 lebih pekerja di Intermedia’s bekerja di kantor cabang St. Petersburg, Rusia, sambung Gomes, dan perusahaan juga menemukan pekerja dari India dan lokasi non-A.S yang lain.

Continue reading “8 Strategi Perusahaan di 2008 dalam Pencarian Tenaga Kerja”